Sterling Terkoreksi Akibat Inflasi, Pasar Fokus Ke Amerika

Sterling Terkoreksi Akibat Inflasi, Pasar Fokus Ke Amerika

Laju inflasi CPI negara Inggris tengah mengalami penurunan 2.4% di tahun ini dibawah estimasi sebelumnya yaitu 2.6%, dan lebih rendah dibanding sebelumnya 2.8%. Hal ini disebabkan oleh jatuhnya harga minyak tahun ini. Harga ritel turun tajam ke 2.9% dari sebelumnya 3.3%. Data inflasi yang penting selain CPI adalah laporan PPI yang dapat memberikan konfirmasi atas berkurangnya tekanan harga inflasi, dimana input PPI jatuh secara konsisten menjadi -2.3% jauh dibawah estimasi -1.2%.

Penurunan laju inflasi yang terus berlanjut ini dikombinasikan dengan kondisi ekonomi yang masih lamban secara keseluruhan telah membuka peluang penambahan QE dan rate cut, sehingga berdampak negatif untuk mata uang sterling. Apresiasi GBP/ USD saat ini melemah tajam -0.41% di level 1.5191, setelah sempat meraih titik terendah intraday di 1.5184 dan level tertinggi hariannya di 1.5274. Fokus perhatian para pelaku pasar saat ini beralih pada pernyataan Bernanke pada pertemuan kongres yang akan diadakan pada hari rabu (22/ 05/ 2013), memicu spekulasi pemangkasan obligasi sebesar $85 milyar per bulan yang dilakukan oleh bank sentral Amerika yang lebih cepat dari yang diperkirakan. Gubernur Bank Sentral Amerika wilayah Chicago, Charles Evans, telah menyatakan bahwa kemajuan ekonomi Amerika khususnya di pasar tenaga kerja masih perlu untuk berkesinambungan. Walaupun dia masih cukup optimis tahun 2013 akan menjadi titik balik ekonomi Amerika. Pernyataan Evan ini menjadi indikasi bagi pasar sejauh mana The Fed akan mengakhiri kebijakan pembelian obligasi. Selama ini, setiap bulannya Bank Sentral Amerika ini mengeluarkan setidaknya 85 milyar USD untuk belanja obligasi. Bulan lalu, Evans yang menjadi anggota Komisi Pasar Bebas Amerika, menyatakan The Fed sebaikanya mengakhiri kebijakan pembelian obligasi tersebut daripada memperlambat atau menurunkan perlahan pembeliannya. Sebagaimana dijadwalkan, Komisi Pasar Bebas Amerika akan mengadakan pertemuan pada bulan Juni nanti.

Mata uang USD terkoreksi turun dalam perdagangan hari Senin (20/ 05/ 2013), meskipun masih berada di kisaran harga dekat dengan level tertingginya dalam lima tahun terakhir ini terhadap mata uang Negara Jepang, yen. Hal ini terjadi setelah pernyataan dari Guberbur Bank Sentral Amerika, The Fed, Chicago, Charles Evans, bahwa pasar tenaga kerja perlu mendapat perhatian lebih lagi. Apresiasi USD/ JPY terkoreksi ke 102.33 dari sebelumnya di kisaran harga 102.97. Dan untuk pertama kalinya USD telah menembus 103 pada sesi pasar Jumat minggu lalu sejak bulan Oktober 2008.

About author

You might also like

Forex News 0 Comments

Yen Menguat 2 Hari Berturut-turut; Eksportir Lakukan Repatriasi

Nilai tukar yen Jepang terpantau melanjutkan penguatannya terhadap dollar AS pada sesi perdagangan hari ini (10/6). Yen terangkat menguat untuk dua hari berturut-turut setelah sempat mencapai posisi paling tinggi dalam

Forex News 0 Comments

Aussie Rebound Pasca Pidato Stevens

Aussie berbalik menguat terhadap dollar pasca pidato Gubernur Reserve Bank of Australia yang tidak secara langsung mengungkapkan kondisi ekonomi Australia maupun nilai mata uang aussie. Stevens sebelumnya diperkirakan akan menegaskan

Forex News 0 Comments

Yen Anjlok terhadap Dolar; Deflasi Masih Bertahan

Yen Jepang menyentuh level terendah dalam 2.5 tahun belakangan sebelum gubernur BoJ Masaaki Shirakawa berbicara hari ini. Sebelumnya hari Selasa kemarin bank sentral Jepang sudah mengumumkan rencana untuk pembelian aset

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply

CAPTCHA Image
Play CAPTCHA Audio
Reload Image