USD Masih Perkasa, Pasar Perhatikan Zona Eropa

USD Masih Perkasa, Pasar Perhatikan Zona Eropa

Mata uang USD pada hari ini (Senin, 06/ 05/ 2013), masih berada di kisaran level harga penutupan hari Jumat (03/ 05/ 2013) lalu, sekaligus mempertahankan penguatan yang diraihnya akhir pekan lalu. Indeks USD ICE, parameter kurs USD terhadap 6 mata uang utama, turun dari 82.122 (Jumat) ke 82.059 hari ini. Keadaan ini terjadi setelah hasil laporan tenaga kerja Jumat kemarin belum berkurang di awal pekan.

Nilai tukar USD/ JPY berada di kisaran level harga 99.08, level harga yang tercatat pada hari Jumat di sesi perdagangan Amerika. Mata uang USD menguat terhadap yen apresiasinya setelah rilis data non - farm payroll yang ternyata tercatat lebih baik dari perkiraan, meredam kekhawatiran prospek ekonomi Amerika. USD sempat menguat sekitar lebih dari 1% di akhir pekan setelah data non-farm payroll keluar pada angka 165.000 di bulan April atau mematahkan ekspektasi yang sebesar 135.000 (poll MarketWatch). Sementara rasio pengangguran Amerika juga turun dari 7.6% menjadi 7.5%, juga lebih baik dibanding prediksi analis. Dengan latar belakang ini, USD kemungkinan akan diperdagangkan berkisar antara level harga 95 - 100 yen dalam waktu dekat ini. AUD lebih tinggi setelah melonjak sekitar 1,8% terhadap mata uang yen, dan NZD naik 1,6% terhadap mata uang yen. Para pelaku pasar mengharapkan USD akan naik melewati level harga 100 yen, sebagian pada harapan bagi investor Jepang untuk meningkatkan investasi mereka di luar negeri dalam mencari hasil yang lebih tinggi. Pelonggaran BOJ juga telah menempatkan fokus baru pada yen sebagai mata uang pendanaan carry trade, dimana investor menjual hasil rendah mata uang seperti yen untuk berinvestasi di mata uang dan aset berimbal hasil yang lebih tinggi. Pasar Jepang ditutup pada Senin untuk hari libur umum, dan volume perdagangan dalam yen bisa lebih ringan dari biasanya.

Sentiment pasar beralih terhadap harapan pemulihan perekonomian di Eropa, atas penurunan suku bunga acuan ECB sebesar 25bps menjadi 0.5% dari 0.75%, yang turut mendukung penguatan mata uang euro terhadap USD. Apresiasi mata uang EUR/ USD tercatat di 1.31184. Pada sesi perdagangan hari Jumat, mata uang euro diperdagangkan lebih tinggi sebesar 0.39% menjadi 1.3118, mencapai titik terendah hariannya pada 1.3034 dan titik tertingginya pada 1.3158. Sementara itu, dolar diperdagangkan lebih rendah sebesar 0.15% menjadi 82.10. AUD bergerak turun dari 1.031 ke 1.029 per USD. Mata uang Australia ini melemah pasca munculnya laporan angka retail sales yang rendah dibanding perkiraan.

About author

You might also like

Fundamental 0 Comments

Mata Uang USD Melejit Setelah ADP, Minyak Dibuat Kalang Kabut

Gerak harga emas dan perak pada sesi perdagangan pasar Asia di hari Jumat (31/ 07/ 2015) ini, dilaporkan telah diperdagangkan lebih rendah dengan melanjutkan penurunan dari sesi sebelumnya ketika permintaan

Berita 0 Comments

Pesimisme Investor Gerus Aussie Pasca Fed-Yellen

Hinga sesi siang di perdagangan hari Kamis (20/3), dollar Australia atau sering disebut dengan Aussie nampak terjebak di teritori negatif setelah semalam terpuruk akibat penguatan dollar AS setelah muncul pernyataan

Berita 0 Comments

Para Pelaku Pasar Lakukan Aksi Jual Atas Greenback, Kenaikan Harga Minyak Tak Kuasa Dongkrak Bursa Saham

Gerak nilai apresiasi Greenback dilaporkan telah bergerak lebih rendah terhadap major currencies pada sesi perdagangan pasar di hari Rabu. Hal tersebut terjadi, karena para pelaku pasar melakukan tindakan aksi jual

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply

CAPTCHA Image
Play CAPTCHA Audio
Reload Image