Thread Rating:
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Lagging
#1
Sebuah lagging indikator memberikan sinyal setelah trend telah dimulai.

Indikator Lagging hanya memberikan sinyal setelah perubahan harga jelas membentuk tren. Kekuranganya adalah bahwa Anda akan sedikit terlambat dalam memasuki pasar.

Indikator yang dapat melakukannya telah diidentifikasi sebagai MACD dan moving average.

Indikator-indikator akan melihat tren setelah mereka terbentuk.

Memang anda mendapatkan sinyal yang tertunda tetapi sisi baiknya adalah bahwa sedikit kemungkinan salah.

Image

Pada GBP / USD ‘s daily chart di atas, telah diletakkan EMA 10 (biru), EMA 20 (merah), dan MACD.

Sekitar 15 Oktober 10 EMA melintasi di atas 20 EMA, yang merupakan crossover bullish.

Demikian pula, MACD membuat crossover ke atas dan memberikan sinyal beli.

Jika Anda melompat masuk pasar untuk buy, Anda pasti sudah menikmati ratusan pips.

Kemudian, kedua moving average bergerak dan MACD memberikan beberapa sinyal sell.

Kita sudah bisa melihat tanda-tanda dolar yang berkedip di mata Anda!

Sekarang mari kita lihat grafik lain sehingga Anda dapat melihat bagaimana sinyal crossover kadang-kadang dapat memberikan sinyal palsu. Kami menyebut mereka “fakeouts.”

Image

Pada tanggal 15 Maret, MACD membuat crossover bullish sedangkan moving average tidak memberikan sinyal apapun.

Jika anda bertindak atas sinyal beli dari MACD, Anda akan mendapatkan sinyal palsu.

Demikian pula, membeli waktu keluar sinyal MACD pada akhir Mei ini tidak disertai oleh crossover moving average. Jika Anda masuk pasar dengan buy, Anda mungkin telah mengalami kerugian yang besar.


Forum Jump:


Users browsing this thread: 1 Guest(s)